Sejak awal dalam karya penciptaan Tuhan memasukkan manusia sebagai bagian fundamental dari rencana-Nya. W Alkitab Bagian gambar dari penciptaan menggambarkan momen ketika Tuhan membentuk Adam dari tanah liat untuk memberinya bentuk manusia. Kemudian, dari tulang rusuk Adam, Tuhan menciptakan seorang wanita. Beginilah cara Hawa diciptakan. Tuhan memberkati Kepada Adam dan Hawa memberi mereka kesuburan dan kemampuan untuk bereproduksi.

Memberi mereka kekuasaan atas ikan laut, unggas, dan binatang darat apa pun. Ia menciptakan lingkungan ideal di mana manusia bisa hidup dan mengembangkan kemampuannya. Dia juga memberi manusia kehendak dan kehendak bebas.

Dengan kebebasan penuh yang diberikan kepada orang-orang pertama, hanya ada satu larangan. Dalam keadaan apa pun ia tidak mengizinkan Tuhan Kepada Adam dan Hawa menyentuh buah dari pohon pengetahuan buruk i barang.

Manusia bukanlah makhluk yang sempurna, dan ia diberkahi dengan rasa ingin tahu dan rasa ingin tahu bawaan tentang dunia. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat dengan mudah dan berhasil menahan semua godaan. Jadi Hawa, tergoda oleh kekuatan jahat Setan, yang mengambil bentuk ular yang licik, memutuskan untuk memetik dan mencicipi buah dari pohon terlarang dan kemudian memberikannya kepada Adam. Keduanya segera tahu apa perasaan malu itu. Mereka menyadari bahwa mereka telanjang, setelah itu mereka menyelimuti diri mereka dengan ranting-ranting. Pada saat yang sama, mereka merasakan takut akan Tuhan.

Bagaimana Tuhan menanggapi ketidaktaatan manusia?

Tuhan Setelah mengetahui perbuatan mereka, ia pertama-tama mengutuk ular itu. Mengingat Hawa Dia mengatakan bahwa dia membebani wanita itu dengan kesulitan besar dari kehamilannya. Ia harus melahirkan keturunannya dalam kesakitan. Kepada Adam, ia memutuskan untuk menjatuhkan hukuman berupa kesulitan memperoleh makanan dan berjuang untuk bertahan hidup. Tidak ada yang sama seperti sebelumnya. Melalui tindakan ini Tuhan membebani semua umat manusia dengan dosa asal.

Kecerdasan Buatan